Ariana Grande Rencanakan Konser Amal di Manchester

Ariana Grande (Foto: JX/AP/VOA)

WASHINGTON, JIA XIANG – Penyanyi pop Amerika Serikat, Ariana Grande,  mengatakan akan kembali ke Manchester, Inggris, untuk mengadakan pertunjukan amal guna mengumpulkan dana bagi ke-22 korban dan keluarga mereka dalam serangan teroris pekan ini.

Grande baru saja selesai mengadakan pertunjukan konser Senin malam ketika seorang penyerang bunuh diri meledakkan bomnya di lobi Arena Manchester yang penuh penonton. Ariana tidak luka, meskipun sangat tergoncang perasaannya oleh serangan itu, dan membatalkan tanggal-tanggal konser selama dua pekan.

Belum ditentukan tanggal bagi konser amal, yang diumumkan oleh Ariana Grande dalam sepucuk surat lewat Twitter Jumat (26/5/17).

Kata Ariana, “ Tanggapan kami atas pemboman itu, kita harus saling berdekatan, membantu satu sama lain, lebih menunjukkan cinta, menyanyi lebih keras, dan hidup lebih baik dan lebih dermawan daripada yang kita lakukan sebelumnya. Saya akan kembali ke kota Manchester yang berani luar biasa untuk menggunakan lebih banyak waktu dengan para penggemar saya dan untuk mengadakan konser amal demi menghormati mereka dan mengumpulkan dana bagi para korban dan keluarga mereka.”

Ariana menambahkan,  dia akan memberikan rincian konser itu segera setelah rencana itu dikukuhkan.  Grande diduga akan melanjutkan bagian lawatan dunia ke Eropa bulan depan, dengan pertunjukan di Perancis, Portugal, Spanyol dan Italia.

Warga asli Manchester Salman Abedi (22 tahun), melakukan serangan bunuh diri di Manchester, dengan meledakkan bom penuh dengan sekrup dan mur yang dibawanya dalam tas punggung. Selain ke-22 orang yang tewas itu, sedikitnya 116 anak-anak dan orang dewasa luka-luka.

Banyak dari para korban adalah anak-anak perempuan, yang merupakan sebagian besar penggemar Grande. Yang lain adalah para orang tua yang pergi ke arena untuk menjemput anak-anak mereka setelah konser tersebut. Korban termuda berusia delapan tahun.

Pihak berwenang Inggris menahan delapan orang sehubungan dengan serangan tersebut. Ayah Abedi dan saudara lelakinya, yang tinggal di Tripoli, Libia, ditahan di sana. Rincian mengenai bagaimana mereka mungkin terkait dengan pemboman itu belum diumumkan. [JX/VOA/Eka]

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here