Presiden Janji Naikan Dana Desa Dua Kali Lipat

Presiden RI Joko Widodo. (Foto: Ist./W5)

TUBAN, JIA XIANG – Presiden Joko Widodo berjanji akan menambah anggaran dana desa 2018, menjadi dua kali lipat dari anggaran 2017 yang telah dialokasikan Rp 60 triliun.

“Tahun depan kan sudah Rp60-an (triliun) dari Rp47 (triliun) 2016. Tahun depannya sudah kita hitung-hitung, saya mau diduakalilipatkan. 2018 dua kali lipat tapi masih dihitung,” kata Presidan saat meninjau proyek dana desa di Desa Sumurgeneng, Kecamatan Jenu, Tuban, Jawa Timur, Senin (28/11/16).

Kunjungannya ke Tuban sesudah peringatan Hari Menanam Pohon Indonesia dan Bulan Menanam Nasional 2016. Presiden didampingi Menteri Desa Eko Putro, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Gubernur Jawa Timur Soekarwo dan Kepala Desa Sumurgeneng.

Menurut Kepala Negara, dana tersebut telah memberi efek berantai (efek ganda) ke mana-mana terhadap perekonomian masyarakat desa.

“Ini dalam rangka memberikan efek perputaran uang di desa, di daerah, sehingga masyarakat mendapatkan manfaat dari itu,” paparnya.

Presiden mencontohkan dana Desa Sumurgeneng yang sekitar Rp 600 juta ditambah anggaran dari kabupaten dan provinsi sebesar Rp 400 juta telah menghidupkan perekonomian masyarakatnya.

“Meskipun yang kita lihat yang dikerjakan hal-hal yang kecil-kecil untuk pengerasan jalan seperti ini, kemudian untuk pembuatan saluran air seperti ini, tapi perputaran uang yang ada di desa ini, sekali lagi Rp1 miliar lebih, Rp1,80 miliar. Tadi saya saya cek angka-angkanya kan bagus,” kata Presiden.

Jokowi juga mengungkapkan hasil laporan dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) terkait penggunaan dana desa telah menunjukkan tepat sasaran.[JX/Win]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here